Monday, February 13, 2017

Poconggg Juga Pocong (@Poconggg)

Buku ini sebenarnya aneh. Ya aneh juga saya mau beli buku aneh gini. Sejarahnya dulu pas waktu kuliah saya mampir di salah satu mini market deket kampus buat beli roti karena pagi itu ga sempet sarapan. Dan saya ga bisa engga, wajib harus kudu sarapan. Kalau kelewat sarapan biasanya langsung tepar, jadi lebih baik telat aktivitas daripada telat sarapan karena aktivitas saya akan berantakan kalau sarapan lewat. Tapi waktu itu saking buru-burunya takut macet dan ga boleh telat ke kampus, jadi saya ga sarapan di rumah.

Setelah ngambil roti dan hendak ke kasir, saya melirik rak buku sejenak. Lho, kok di mini market ada rak buku? Karena masih ada antrian di kasir, jadi saya sempetin liat-liat isi rak buku. Dan nemu buku ini. Waktu itu saya mengernyit saat baca judulnya, terus baca cover belakangnya.

Enggak tau kenapa tiba-tiba teringat teman sekelas saya di SMA. Dia punya phobia sama yang namanya "Pocong". Ya mungkin rakyat Indonesia yang pernah nonton film horror pasti punya kesan menakutkan tersendiri terhadap salah satu tokoh hantu lokal Indonesia yang satu ini. Padahal kita umat muslim pasti didandanin kayak gini kan kalau ntar meninggal. -_-"Tapi temen saya ini yang nama panggilannya Gwen dan bercita-cita ingin jadi artis kalau tidak ada aral melintang, tingkat ketakutannya sangat berlebihan. Dia akan langsung jerit-jerit dan nangis kalau ada yang mengucapkan kata "Pocong" atau menunjukkan gambar pocong di dekatnya. Jadi apa hubungannya saya beli ini sama Gwen? Ya, niatnya sih pengen nyuruh dia baca buku ini biar dia ga terlalu phobia. Kenapa?
Saya akan sajikan anatomi buku ini dulu ya:
Judul: Poconggg Juga Pocong
Penulis: @poconggg
Penerbit: Bukune
Tahun terbit: 2011
Jumlah halaman: 142
Dimensi: 13 cm X 19 cm
Harga: Rp. 36.000
Saya bisa bilang buku ini bikin penasaran dari cover dan sinopsisnya. Ini salah satu cuplikan ceritanya:

Di kompleks ini ternyata cuma ada satu akses jalan untuk keluar masuk. Siapa pun yang ingin masuk atau keluar dari kompleks ini harus ngelewatin jalan yang sama. 

Lho, trus kenapa? 

Iya, awalnya sih gue santai-santai aja. Sewaktu gue mau masuk kompleks, gue nggak ngeliat tanda-tanda bakal nemuin kesulitan di daerah ini. Pas gue mau pulang, keadaannya berubah. Ternyata portal jalannya udah ditutup. 

"TERNYATA PORTAL JALANNYA UDAH DITUTUP!!! "
Sengaja diulang biar makin tegang. 

Posisi portalnya kentang banget. Nggak tinggi, tapi juga nggak pendek-pendek amat. KALO GUE LOMPATIN udah pasti nggak bakal nyampe. KALO GUE GELINDING lewat bawah lebih nggak mungkin lagi. Pocong dari lurah mana yang bisa bangun sendiri dari posisi rebahan? Nggak ada! Berdiri tanpa bantuan adalah hal yang mustahil buat pocong. KALAU PORTALNYA GUE ANGKAT... ya, lo pikir aja sendiri... gimana caranya! 

Sumpah, gue panik. 

Akhirnya saya (kepaksa) beli karena plastiknya ga boleh dibuka jadi ga bisa baca dalemnya. Saya bisa tahan ga beli apa-apa kalau ke mall atau pasar. Tapi kalau ke toko buku saya bisa kalap ngabisin uang. Makanya mending ke perpustakaan biar uang tetep awet. Tapi itu kan mini market. Makanya semenjak itu kalau ke mini market saya harus jauh-jauh dari rak buku deket kasir. Demi kenyamanan dompet saya, harus bisa menundukkan pandangan dari godaan buku-buku itu. Bahaya kalau saya harus pulang jalan kaki gara-gara ngabisin uang buat buku. -_-"

Kembali lagi ke review. Nah buku ini bikin saya ketawa saat baca sinopsis singkat di cover belakangnya. Nama pena penulis pakai nama twitter. Saya nemu di bawah kata pengantar nama: Poconggg Syahreza. Tapi setelah searching websitenya ternyata nama asli penulisnya Arief Muhammad. Baca kata pengantarnya aja udah bikin saya cekikikan sendiri. Dan setelah baca dari halaman ke halaman, lembar ke lembar, bener-bener kayak nonton stand up comedy lewat buku. Jadi menurut saya buku ini cocok bagi orang-orang yang parno sama Pocong. Penulis membuat tokoh Poconggg jadi sangat lucu. Jauh dari kata menakutkan.

Setelah baca buku ini saya jadi punya persepsi baru tentang "hantu pocong". Apalagi setelah searching, ada juga yang buat film pendek Pocongman, tokoh superhero Indonesia ciptaan Jtoku di Surabaya. Konsepnya tokusatsu seperti kamen rider, tapi kostumnya pocong. Jadi ternyata popularitas pocong tidak hanya sekedar menakutkan, tapi bisa jadi lucu dan keren juga. Daaaan yang paling penting mengingatkan kita sebagai manusia yang akan memakai kostum itu di akhir hayat nanti. Banyakin amal deh. Jadi serasa keren kan pakai kain kafan.

Terus gimana nasib temen saya Gwen? Ga tau. Saya ga pernah ketemu dia lagi, karena kita udah beda kampus, sibuk dengan kegiatan masing-masing. Dan ga tau apakah dia mau ngembaliin kalau saya minjemin buku ini. Jadi saya ga minjemin ke Gwen deh. Temen-temen di kampus yang waktu itu ngantri minjem (setelah saya beres baca). Hehe. Tapi thanks banget deh, kalau ga terinspirasi dari keparnoan Gwen mungkin saya ga akan baca-baca buku ini.

No comments:

Post a Comment