Monday, February 13, 2017

Poconggg Juga Pocong (@Poconggg)

Buku ini sebenarnya aneh. Ya aneh juga saya mau beli buku aneh gini. Sejarahnya dulu pas waktu kuliah saya mampir di salah satu mini market deket kampus buat beli roti karena pagi itu ga sempet sarapan. Dan saya ga bisa engga, wajib harus kudu sarapan. Kalau kelewat sarapan biasanya langsung tepar, jadi lebih baik telat aktivitas daripada telat sarapan karena aktivitas saya akan berantakan kalau sarapan lewat. Tapi waktu itu saking buru-burunya takut macet dan ga boleh telat ke kampus, jadi saya ga sarapan di rumah.

Setelah ngambil roti dan hendak ke kasir, saya melirik rak buku sejenak. Lho, kok di mini market ada rak buku? Karena masih ada antrian di kasir, jadi saya sempetin liat-liat isi rak buku. Dan nemu buku ini. Waktu itu saya mengernyit saat baca judulnya, terus baca cover belakangnya.

Enggak tau kenapa tiba-tiba teringat teman sekelas saya di SMA. Dia punya phobia sama yang namanya "Pocong". Ya mungkin rakyat Indonesia yang pernah nonton film horror pasti punya kesan menakutkan tersendiri terhadap salah satu tokoh hantu lokal Indonesia yang satu ini. Padahal kita umat muslim pasti didandanin kayak gini kan kalau ntar meninggal. -_-" Tapi temen saya ini yang nama panggilannya Gwen dan bercita-cita ingin jadi artis kalau tidak ada aral melintang, tingkat ketakutannya sangat berlebihan. Dia akan langsung jerit-jerit dan nangis kalau ada yang mengucapkan kata "Pocong" atau menunjukkan gambar pocong di dekatnya. Jadi apa hubungannya saya beli ini sama Gwen? Ya, niatnya sih pengen nyuruh dia baca buku ini biar dia ga terlalu phobia.

Saya akan sajikan anatomi buku ini dulu ya:
Judul: Poconggg Juga Pocong
Penulis: @poconggg
Penerbit: Bukune
Tahun terbit: 2011
Jumlah halaman: 142
Dimensi: 13 cm X 19 cm
Harga: Rp. 36.000

Saya bisa bilang buku ini bikin penasaran dari cover dan sinopsisnya. Ini salah satu cuplikan ceritanya:

Di kompleks ini ternyata cuma ada satu akses jalan untuk keluar masuk. Siapa pun yang ingin masuk atau keluar dari kompleks ini harus ngelewatin jalan yang sama. 

Lho, trus kenapa? 

Iya, awalnya sih gue santai-santai aja. Sewaktu gue mau masuk kompleks, gue nggak ngeliat tanda-tanda bakal nemuin kesulitan di daerah ini. Pas gue mau pulang, keadaannya berubah. Ternyata portal jalannya udah ditutup. 

"TERNYATA PORTAL JALANNYA UDAH DITUTUP!!! "
Sengaja diulang biar makin tegang. 

Posisi portalnya kentang banget. Nggak tinggi, tapi juga nggak pendek-pendek amat. KALO GUE LOMPATIN udah pasti nggak bakal nyampe. KALO GUE GELINDING lewat bawah lebih nggak mungkin lagi. Pocong dari lurah mana yang bisa bangun sendiri dari posisi rebahan? Nggak ada! Berdiri tanpa bantuan adalah hal yang mustahil buat pocong. KALAU PORTALNYA GUE ANGKAT... ya, lo pikir aja sendiri... gimana caranya! 

Sumpah, gue panik. 

Akhirnya saya (kepaksa) beli karena plastiknya ga boleh dibuka jadi ga bisa baca dalemnya. Saya bisa tahan ga beli apa-apa kalau ke mall atau pasar. Tapi kalau ke toko buku saya bisa kalap ngabisin uang. Makanya mending ke perpustakaan biar uang tetep awet. Tapi itu kan mini market. Makanya semenjak itu kalau ke mini market saya harus jauh-jauh dari rak buku deket kasir. Demi kenyamanan dompet saya, harus bisa menundukkan pandangan dari godaan buku-buku itu. Bahaya kalau saya harus pulang jalan kaki gara-gara ngabisin uang buat buku. -_-"

Kembali lagi ke review. Nah buku ini bikin saya ketawa saat baca sinopsis singkat di cover belakangnya. Nama pena penulis pakai nama twitter. Saya nemu di bawah kata pengantar nama: Poconggg Syahreza. Tapi setelah searching websitenya ternyata nama asli penulisnya Arief Muhammad. Baca kata pengantarnya aja udah bikin saya cekikikan sendiri. Dan setelah baca dari halaman ke halaman, lembar ke lembar, bener-bener kayak nonton stand up comedy lewat buku. Jadi menurut saya buku ini cocok bagi orang-orang yang parno sama Pocong. Penulis membuat tokoh Poconggg jadi sangat lucu. Jauh dari kata menakutkan. Nih beberapa paragraf di kata pengantar.

Gue amat sangat yakin kalau otak kalian udah mulai dipenuhi pertanyaan-pertanyaan licik yang nggak jauh-jauh dari... (kalian tau pasti gue mau nyebut apa... 'tangan')

Gue tegasin, kalian nggak usah capek-capek mikirin gimana caranya gue nulis buku ini. Mau pake gigi atau sewa joki, itu urusan gue. Yang harus kalian lakukan adalah, baca aja dan jangan nyinggung-nyinggung masalah tangan, deal?

Pokoknya baca kelanjutan kata pengantarnya aja seru. Gak saya ketik semua ya. Saya mau kutip bab awal di buku ini aja, sedikit itu juga.

Pada suatu malam di tahun 2009, seperti biasa gue dinas malam sendirian di kompleks tempat gue biasa mangkal. Lompat sana lompat sini nggak jelas nyari orang-orang yang masih belum tidur. Sama seperti setan-setan lain, tujuan gue udah jelas--menakut-nakuti manusia.

Gue bukan tipe setan yang suka bergerombolan kalo lagi dinas malam. Selain nggak efisien karena harus tunggu-tungguan pas lagi lompat, alasan terbesarnya adalah muka gue nggak serem-serem amat! Gue sering minder kalo lagi dinas malam bareng. Temen-temen gue dengan gampangnya nakutin manusia, sementara gue udah mati-matian nyoba tapi nggak pernah ada yang takut. Inilah yang membuat gue agak tersisih dari pergaulan. Gue dianggap cupu dan nggak layak dinas.

Ngenes.

Nama gue Poconggg. Gue adalah pocong. Buat kalian yang masih bingung, gue jelasin, 'Poconggg' adalah sebuah nama dan 'Pocong' adalah jenis spesies.

Berkaitan dengan masalah satuan, giliran gue yang bingung. Awalnya gue sempet ngaku kalo gue adalah seorang pocong. Gue digampar. Dengan pedenya gue bilang "seorang" padahal jelas-jelas gue bukan orang. Ada yang nyaranin make istilah seekor pocong. Giliran gue yang pengin ngegampar. Dalam hal ini, gue harus bener-bener selektif supaya gue terlihat sedikit... sangar. Mungkin agak aneh, tapi impian gue emang cuman itu, terlihat sangar. Gue pengin suatu saat kalo lagi dinas dan nunjukin muka, ada orang yang nangis dan ketakutan sambil teriak,
'MAMAAA, ADA SETAN!!!  SANGAR BANGEET!!! SEREM BANGETT!!! AKU TAKUTTT, MAAAA!!!!  MAMAAAA!!!  NIKAHKAN AKU SEKARANG!!!  AKU TAKUT!!! '

Bukan kayak yang selama ini gue dapet. Tiap gue nunjukin diri buat nakutin, gue cuma dapet respon,
'Loh, kayaknya guling gue tadi di kamar deh, siapa yang mindahin ke halaman?'

Ini. Dalem. Banget....

Gue sempat depresi mikirin ini. Segala macem usaha udah gue lakuin buat nemuin jati diri. Sampe akhirnya gue nemuin istilah yang pas. Semacam pengakuan dan identitas! Akhirnya dipilihlah sebuah gelar yang sangat fenomenal, 'Seikat Pocong'.
(halaman 2-3)

Isi buku ini menceritakan kisah-kisah dramatis seikat pocong, kehidupan cintanya semasa dia masih hidup dan setelah jadi pocong. Dramatis tapi lucu. Ada juga puisi-puisi cinta yang bikin ngakak. Saya mau ketikin di sini salah satunya aja.

Sebenarnya, semua hal yang sulit dipahami di dunia ini, dapat dimengerti dengan cara yang sederhana. Bahkan untuk sesuatu yang abstrak sekalipun, seperti Cinta.

Dari dulu, gue nggak pernah pusing mikirin cinta. Cinta itu sederhana. Sama sederhananya seperti menulis menggunakan pena. Bukan titik yang membuat tinta, tapi tinta yang membuat titik. Bukan cantik yang membuat cinta, tapi cinta yang membuat cantik.

Sadaaap....

Masih belum ngerti juga?

Wait, jangan pasrah. Gue akan menggambarkan cinta dengan analogi yang gampang kalian mengerti. Seperti yang gue bilang tadi, cinta itu, sederhana....  Seperti kentut.

Cinta itu kayak kentut.
Ditahan sakit, dikeluarin malu.

Cinta itu kayak kentut.
Keluar dengan sendirinya, tak bisa disembunyikan.

Cinta itu kayak kentut.
Bisa menyerang siapa aja.

Cinta itu kayak kentut.
Hanya memberi, tak harap kembali.

Cinta itu kayak kentut.
Terkadang, kita malu mengakuinya.

Cinta itu kayak kentut.
Bisa memabukkan sepasang makhluk Tuhan.

Cinta itu kayak kentut.
Tak tampak wujudnya, tapi jelas adanya.

Cinta itu kayak kentut.
Tak dapat dilihat, hanya bisa dirasakan.

Cinta itu emas. Emas itu kuning.
Kuning itu hasil dari kentut. Jadi, cinta itu kayak kentut.

Cinta itu buta. Buta itu mata. Mata itu bulat. Bulat itu telur.
Telur itu kuning. Kuning itu hasil dari kentut.
Jadi, cinta itu kayak kentut.

Cinta itu alamiah, berjalan dengan sendirinya. Begitu juga kentut.
Jadi, cinta itu kayak kentut.

Cinta itu C.I.N.T.A. Kentut itu K.E.N.T.U.T.
Jadi, cinta itu kayak kentut.

Cinta tak mengenal umur. Kentut pun tak mengenal umur.
Jadi, cinta itu kayak kentut.

Cinta itu panas. Panas itu merah. Merah itu campuran dari jingga dan kuning.
Kuning itu hasil dari kentut. Jadi, cinta itu kayak kentut.

Cinta itu seperti persahabatan Patrick dan Spongebob. Spongebob itu kuning.
Kuning itu hasil dari kentut. Jadi, cinta itu kayak kentut.

Cinta itu seperti rasa sayang Naruto kepada Sakura. Rambut Naruto berwarna kuning.
Kuning itu hasil dari kentut. Jadi, cinta itu kentut.
(halaman 78-79)

Setelah baca buku ini saya jadi punya persepsi baru tentang "hantu pocong". Apalagi setelah searching, ada juga yang buat film pendek Pocongman, tokoh superhero Indonesia ciptaan Jtoku di Surabaya. Konsepnya tokusatsu seperti kamen rider, tapi kostumnya pocong. Jadi ternyata popularitas pocong tidak hanya sekedar menakutkan, tapi bisa jadi lucu dan keren juga. Daaaan yang paling penting mengingatkan kita sebagai manusia yang akan memakai kostum itu di akhir hayat nanti. Banyakin amal deh. Jadi serasa keren kan pakai kain kafan.

Terus gimana nasib temen saya Gwen? Ga tau. Saya ga pernah ketemu dia lagi, karena kita udah beda kampus, sibuk dengan kegiatan masing-masing. Dan ga tau apakah dia mau ngembaliin kalau saya minjemin buku ini. Jadi saya ga minjemin ke Gwen deh. Temen-temen di kampus yang waktu itu ngantri minjem (setelah saya beres baca). Hehe. Tapi thanks banget deh, kalau ga terinspirasi dari keparnoan Gwen mungkin saya ga akan baca-baca buku ini.

21 comments:

  1. Saya udah baca buku ini juga, keren. Seneng bacanya ga bosenin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, berapa kali baca.. Ngakak berulang-ulang. 😂

      Delete
  2. Pocong kalau didekatin juga sebenarnya ternyata baik ya hehehe... Bisa saja ya idenya nyeritain seolah penulis adalah pocong itu sendiri. Baca sebagian dari review ini memang cukup menghibur. Apalagi kalau bisa baca keseluruhannya nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lucu banget lah ini cerita-cerita di dalemnya. Yang suka stand up comedy pasti suka buku ini. 😆

      Delete
  3. Ini buku kocak pertama yang pernah saya baca seumur hidup mbak 😂 asli, buku ini dulu bikin ngakak guling-guling deh. Bisa dibilang buku pocong juga pocong ini pelopor buku hantu kocak, setelah rillis buku ini bermunculan buku serupa tapi ga selucu buku ini menurut saya 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Aku juga pertama kalinya nemu hantu seimut dan selucu poconggg di buku ini. Gak ada tandingannya lah, kocak banget. 🤣

      Delete
  4. Perasaan ada film berjudul pocong ya?
    Eniwei saya setuju quote nya gus dur
    "Hanya orang bodoh yang mau meminjamkan bukunya. Dan hanya orang gila yang mau mengembalikan buku yang sudah dia pinjam"
    😁😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya udah ada filmnya dulu tahun berapa ya. Tapi aku belum nonton filmnya. Wkwkwk, beneran itu quotenya. Kalau soal buku aku jadi sadis banget sama orang yang minjem. Kemurkaan besar kalau buku aku sampai cacat pas dikembaliin. Mending gak minjemin aslinya. 🤣

      Delete
  5. Waduhh kenapa cinta kaya kentut 😄😄😄 aku pengen baca ni pocong. Bikin penasaran...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah. Penasaran aku dulu nyampe ngorbanin uang saku. Wkwkwk. Dulu waktu mahasiswa perhitungan banget karena uang terbatas meski ada dari kerja part time. Hihihi.

      Delete
  6. Aku juga udh pernah baca buku ini. Emang kocak bgt sih, setipe lah sama tweet2nya si arip waktu itu. Etapi belakangan aktif lagi kan doi di twitter. Seru lah follow dia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, dia aktif lagi ya tweetnya? Bodor lah, jadi seru.😆

      Delete
  7. Wah, aku belom pernah baca deh buku ini. Padahal udah lama ya terbitnya. Aku suka dengan tulisan Pocong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, udah lama banget. 2011 waktu aku masih jadi mahasiswa yang cupu-cupu gitu. Seru lah ini bukunya. Baca deh.

      Delete
  8. Ngakak, sumpah! Ini kalau saya yang lg ngantri di depan kasir dan baca sinopsis se-menarik buku ini, pasti langsung beli!

    Btw, buku ini bakal makin ngejatuhin pamor pocong sebagai "seikat" makhluk nyeremin gitu ngga sih? Wkwkwk...
    Bisa makin dibuli ini mas Poconggg sama pocong sekelurahan.

    Akun twitter nya masih aktif kan ya, kapan hari masih suka lewat TL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran mengubah persepsi tentang pocong baca buku ini tuh. Wkwkwk. Iya katanya, udah aktif lagi. Aku mau cek ah tweetnya. 😆

      Delete
  9. Dari cover dan judulnya emang kelihatannya kocak..
    Isinya pasti menghibur ya, aq baca reviewnya aja ketawa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lucu banget. Baca deh buku ini. Dijamin ngakak. 😂

      Delete
  10. kirain itu ya horor banget si pocooongggg ini, ternyata engga sama sekali, kocak
    tapi malesin liat covernya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah, covernya itu aneh memang. Kunti yang tergila-gila sama pocong. Meski di buku ini Poconggg protes kenapa harus dijodoh-jodohin sama kunti. Padahal kan pocong yang bergender wanita juga ada. Terus itu folower-folower yang lope-lope banget sama pocong yang satu ini. Penulis bahkan nyantumin pesan-pesan para folowernya di twitter pada buku ini. Banyak fansnya ternyata ini pocong. 😂

      Delete